Joss Gandos…BASARNAS Indonesia diapresiasi Dunia Internasional

Kepala Badan SAR Nasional (Basarnas), FHB.Soelistiyo, saat memaparkan operasi SAR di kantor Basarnas, Kemayoran, Jakarta Pusat, Minggu (28/12/2014).  ---tribunnews.com----

Kepala Badan SAR Nasional (Basarnas), FHB.Soelistiyo, saat memaparkan operasi SAR di kantor Basarnas, Kemayoran, Jakarta Pusat, Minggu (28/12/2014). —tribunnews.com—-

Tepat 3 hari pasca kejadian hilangnya Pesawat Air Asia QZ 8501 akhirnya Badan SAR Nasional (BASARNAS) dan tim Gabungan menemukan kejelasan posisi dan kondisi pesawat tersebut. Pesawat ditemukan di sekitar perairan Selat Karimata  dan perairan Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah. Setidaknya telah dievakuasi 3 jenazah setelah Tim berjibaku dengan kondisi cuaca yang tidak bersahabat. Penemuan lokasi pesawat pada hari ke-3 ini mendapat apresiasi dari Dunia Internasional.

Mengutip detik.com (30/12), Operasi pencarian ini disebut sebagai pencarian tercepat sepanjang sejarah tragedi penerbangan dunia.

Media asing, Wall Street Journal (WSJ), seperti dikutip detikcom pada Selasa (30/12/2014), menyebut bahwa Indonesia memiliki kemampuan pencarian dan penyelamatan paling terdepan di antara negara-negara Asia.

Kemampuan ini, menurut pengamat asing yang dikutip WSJ, didapat dari pengalaman atas insiden pesawat dan kapal feri yang terjadi sebelumnya.

“Indonesia memiliki banyak pengalaman dengan bencana. Satu hal, mereka sangat baik dalam menyelidiki kecelakaan,” tutur Greg Waldron yang merupakan managing editor dari publikasi industri FlightGlobal untuk wilayah Asia.

Waldron menambahkan, tim investigator Indonesia memiliki hubungan mendalam dengan lembaga-lembaga yang menyelidiki insiden penerbangan dunia, termasuk US National Transportation Safety Board (NTSB), sehingga penyelidikan yang dilakukan akan sangat menyeluruh.

WSJ kemudian mengutip insiden pesawat Lion Air pada 13 April 2013 lalu di Bali. Meskipun tidak ada korban tewas, sebut WSJ, Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) telah merilis laporan selang sebulan, atau pada Mei 2013. Kemudian laporan awal insiden jatuhnya pesawat Sukhoi Superjet 100 pada Mei 2012 lalu, yang menewaskan 45 orang juga dirilis pada Agustus 2013, selang beberapa bulan saja.

“Indonesia sebenarnya memiliki kendaraan laut tak berawak yang bisa melakukan navigasi di dalam gelombang laut besar,” ucap Mark Martin dari Martin Consulting yang merupakan perusahaan konsultan penerbangan independen.

Jika pesawat jatuh, saya yakin akan bisa dilacak dengan cepat dan upaya evakuasi akan berjalan sukses,” imbuhnya.

Sementara itu, beberapa saat setelah pengumuman hilangnya AirAsia QZ8501, otoritas Korea Selatan (Korsel) berterima kasih kepada pemerintah Indonesia atas informasi yang cepat. Terdapat tiga WN Korsel, yakni seorang pendeta bersama istri dan bayinya di dalam pesawat tersebut.

Pada hari ini, Selasa (30/12) atau selang dua hari setelah kejadian, tim pencari yang dipimpin Basarnas berhasil menemukan serpihan pesawat AirAsia QZ8501 serta mengevakuasi 3 jenazah penumpang. Temuan ini mengkonfirmasi bahwa pesawat jenis Airbus A320 ini memang jatuh ke laut.

“Ini adalah proses pencarian yang tercepat, dalam tiga hari kami sudah bisa menemukan itu,” sebut Kadispen TNI AU, Marsekal Pertama Hadi Tjahjanto saat ditemui di Lanud Halim Perdanakusuma, Jaktim, Selasa (30/12).

Dunia mencatat insiden penerbangan paling buruk di dunia yang menimpa pesawat Air France dengan nomor penerbangan 447 rute Rio de Janeiro menuju Paris, yang hilang kontak pada 1 Juni 2009 lalu. Pesawat jenis Airbus A330 ini jatuh di Samudera Atlantik dan menewaskan 228 penumpang serta awaknya.

Serpihan besar dan dua jenazah penumpang berhasil ditemukan di tengah lautan selang 5 hari setelah kejadian, atau pada 6 Juni 2009, oleh kapal militer Brasil. Sedangkan kotak hitam pesawat ini baru ditemukan pada Mei 2011, atau nyaris 2 tahun setelahnya di dasar Samudera Atlantik (detik.com/30/12/2014).

Nah…prestasi BASARNAS dan 3 matra TNI yakni TNI AU, TNI AL, dan TNI AD memang perlu diacungi jempol tanpa mengurangi rasa hormat terhadap bantuan negara-negara sahabat.

BASARNAS INDONESIA IN ACTIONSelamat atas prestasi BASARNAS, semoga semua korban jiwa pesawat Air Asia QZ 8501 ini dapat ditemukan semua. Dan keluarga korban diberikan kesabaran dan ketabahan dalam menerima musibah ini.

Maturnuwun

baca juga :

Advertisements

16 thoughts on “Joss Gandos…BASARNAS Indonesia diapresiasi Dunia Internasional

  1. Sayangnya kalau di negara kita media terlalu vulgar menampilkan korban2 dari bencana2 atau kecelakaan. Malah seakan jor-joran vulgarnya. Kalau di jepang tidak pernah ditampilkan langsung di media korbannya. Kemana rasa empati para wartawan? Baca berita ttg keluarga korban dijuanda yg histeris liat berita tv menayangkan gambar mayat terapung sangat menusuk hati. Untung bu Risma lgs menyuruh mematikan TV yg ada di ruang tersebut.

    Like

Dipersilahkan berkomentar (^-^)! , Ngapunten kalau gak sempat membalas :-D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s