Bajaj irit BBM?

Ketika mengganti busi beberapa waktu yang lalu di Beres Ngagel seperti biasa ane selalu melihat-lihat ruangan diler tersebut. Saat itu mata ane tertuju pada papan pengumuman “Siapa Paling irit?”. Setahu ane papan pengumuman ini hanya ada di Beres Mayjen sama Beres Ngagel ini. Kalau di Beres A.Yani atau di Beres Gresik dulu pas servis tidak menemukan papan tersebut. Tidak tahu kalau sekarang sudah dipasang soalnya semua satu jaringan diler.

Kembali ke Tekape, di papan tersebut tertulis motor bajaj brader-sister yang diklaim irit menurut penulisnya.  Dari papan yang ane amati tertulis angka keiritan tertinggi diraih oleh motor P135 dengan angka 70 km/liter serta paling rendah 40 km/liter di sabet motor P180. Ane sendiri tidak paham sohih tidak data yang dituliskan di papan tersebut. Tetapi kalau penasaran bisa menghubungi nomor telpon atau hendpon yang tertera didalamnya. Dulu kalau tidak salah ketika di beres Mayjen saya pernah melihat ada XCD yang tembus hingga 90 km/liter. Wow…..

Berbicara keiritan memang berbicara relatifitas. Artinya pabrikan bisa berbicara keiritan sebuah produknya tetapi konsumenlah yang nanti dapat membuktikannya. Bajaj selama ini memang mengklaim sebagai sebuah pabrikan dengan produk yang irit BBM.  Dan mungkin data diatas dapat mendukung klaim dari BAJAJ. Benarkah semua begitu? semua tergantung kondisi motor dan style riding.

Ane sendiri rider P180 memang konsumsi BBM dengan asumsi standar untuk dalam kota 40 km/liter sedangkan kalau luar kota bisa mencapai 45 km/liter. Selama ini kondisi Milestone masih standar semua alias tidak berani ‘obok-obok’ permesinan. Tetapi cerita beberapa kawan sungguh miris. Ane lupa nama dan jenis pulsarnya yang jelas konsumsi BBMnya mentok hanya nyampe 27 km/liter. Inipun kondisi dalam kota dan menurut penuturan yang bersangkutan riding style juga biasa alias econo riding tanpa bleyer-bleyer atau betot gas berlebihan. Bahkan dahulu ada yang complain karena sungguh terlalu masak cuma mentok 23 km/liter padahal baru dari diler (sekali lagi lupa nama dan lokasi ‘komplain’ ini).

Monggo kawan penyemplak produk Bajaj baik Pulsar maupun XCD bisa dishare konsumsi BBM kawan-kawan dimari. Maturnuwun (khusus yang pake premium yah soalnya gak kuat beli pertamax..hehehe)

maturnuwun

baca juga :

Advertisements

25 thoughts on “Bajaj irit BBM?

    • @ pionize : usia memang kadang menentukan 😛
      @ boerhunt : wuih manteblah 😀
      @ tovan : sepertinya begitu kawan….
      @ hrm : wah boleh tuh heheheh
      @ gogo : ane juga peranasan tuch…. 😀

      Like

  1. PIBO 2008 UG3 panggilan Motor Luewueng, KM 55,000,- Belom Ganti Kampas Kopling”dah NagiH” Kecuali pertama masuk kandang Srigala Gue tetep pake Super Xtra..Oli Pertama dikanndangin ikutan gratisan terus ke Shell Advance 10-40 sekarang apa ya namanya.. soalnya terakhir migrasi ke SPX1-nya AHM yang buat Ceboker..Jadi Jago High REv cepet dapet 10rebu..Limiter entah kenapa jatuh di11rebu..Konsumsi BBM sekarang 43 KM/Liter Hobi Bleyer-bleyer Jadi kalo lihat Srigala Biru jalur mampang Kuningan Karet selalu pake sendal jepit Gunung itu Si Leuweung…

    Like

  2. Dulu P200ku memang masih 40an Km/Liter, tapi kemaren setelah proses boru up 223cc dan penyesuaian di mesin, (spool, cdi, koil, busi dan knalpot standar bawaan pulsar) konsumsi bbm jadi haus. 29,7 Km/Liter (pake bensin murni). Tes luar kota mengabiskan bbm 50rb indikator bensin merah setelah menempuh jarak 331Km. Kecepatan dalam kota standar, tapi kalo sedikit ada kesempatan balik ke speed 85-105an. Maksimum speed 122 Kpj. Ole mesin juga berkurang.
    Konsumsi BBM memang tergantung medan dan riding style.

    Like

  3. p220 gw pake premium bisa 39km/l
    skrg udh pake pertamax plus lumayan bisa 44km/l dibawa jalan standar 60 – 80km/h
    tapi…. udah 11000km lumayan kerasa boros juga.. pake pertamax plus cuma mentok 40km/l. gimana pake premium ya..hihi.

    Like

  4. ane pernah pake PIBO temen, tembus 39 km/L , pibo standar ting2, pemakaian buat turing jadi kadang gaspool kadang macet2an, berboncengan bawa tankbag plus carrier

    Like

  5. @ all : makasih atas kunjungannya 😀
    @ si jack : mantabz sekali bro…
    @ mybike : wah irit banget 😀
    @ mba : betul bro…style riding juga ngaruh 😀
    @ ari : usia kadang memang juga berpengaruh bro 😀
    @ awan : yup standarlah kawan …

    Like

  6. Pingback: Rame-rame test ride Honda Verza di Surabaya « www.setia1heri.wordpress.com

Dipersilahkan berkomentar (^-^)! , Ngapunten kalau gak sempat membalas :-D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s