Sungguh T E R L A L U : sulit netral dan netral sendiri…

Sungguh T E R L A L U  : sulit netral dan netral sendiri…

Sebagai penunggang Pulsar 180 Up Grade 4 aka PIBO  UG 4 atau yang ane juluki “Milestone” tentu menorehkan cerita-cerita tersendiri. Baik cerita gundah gulana, sedih yang melucukan atau serasa jadi ‘artis’ dipadatnya jalan-jalan. Namun kisah sedih nan geli ini harus ane ceritakan bagi kawan-kawan sebagai pelajaran (terutama yang mau beli pulsar).

Sudah menjadi rahasia umum kalau Pulsar  180 mengalami apa yang disebut ‘susah Netral’. Dulu ane berpikiran mungkin pengaruh oli yang kurang tepat walaupun ane selalu memakai oli sesuai spek yakni 20W 50. Dari oli oleh-oleh diler yakni Valvoline, terus mencoba Enduro 4T, Motul dan terakhir memakai FK Massimo. Semua sama yakni kesulitan menetralkan gigi ketika posisi mesin nyala.  Oleh karena itu jangan heran kalau lihat Pulsar di perempatan ketika lampu merah ‘gemeretak’  berjuang sekuat tenaga untuk menetralkan gigi.  Ane sendiri kadang kalau geregetan langsung ‘pancal’ saja sambil masang muka seperti tidak terjadi apa-apa. Memang sih ada beberapa trik untuk menetralkan gigi yakni langsung saja tekan setengah dari gigi 2 atau matikan mesin ketika di lamput merah. ketik C spasi D….Capek Dech.

Hal ‘gregetan’ lain yang sering kali terjadi adalah gigi Netral sendiri.  Ane dulu berbaik sangka dengan membatin, “Mungkin nyongkelnya kurang kenceng sehingga dari gigi 1 tidak nyampai gigi 2”. Tetapi batin ane itu kok banyak yang mengalami ya, berarti ada yang tidak tepat gigi pulsar ini. Berkat gigi Netral sendiri ini ane menjadi korban jatuh di depan rumah.  Kronologisnya… ketika posisi naik dan belok ke jalanan ternyata gigi netral sendiri ketika bermaksud masuk gigi 2. Akhirnya…………Gubrakkkkk. Walaupun tidak sampai lecet tetapi lumayan bro…hati dongkol padahal posisi lagi mau berangkat kerja. Trus jadi bahan tertawaan tetangga kanan kiri….tengsin…xixixi

Kejadian netral sendiri ternyata juga menimpa teman GPC ketika Turing Syawalan di Kakek Bodo kemarin (25/9). Pak mufid ini bermaksud belok dari parkiran untuk turun parkir. Maklum parkiran kakek Bodo ada di atas. Ketika posisi belok …ndilalah gigi netral sendiri..akhirnya bisa ditebak…..Gubrakkkkkkkkkkkk. Motor jatuh dan pak mufid tertindih motor walaupun tidak sampai menyebabkan lecet-lecet.

Mungkin kejadian gigi sulit Netral dan kadang sering netral sendiri bisa menjadi perhatian BAI sendiri terkait Quality Control. Mungkin ada kawan lain punya pengalaman? silahkan di sharing kemari. Matoernoewoen.

baca juga :

Advertisements

19 thoughts on “Sungguh T E R L A L U : sulit netral dan netral sendiri…

  1. Pulsar P200 sudah 2 bulan hapis tak PNP nang AE Motor Jalan Meduran, & sekalian ganti per coupling, sekarang tarikannya tambah maknyus tetapi kalau pakai pertamax, gigi netralnya jadi sangat mudah tetapi gigi satunya agak nyantol sedikit,
    salam dari pulsar silver protolan

    Like

  2. @ kang dadang : silahken suhu turing..xixixi 😛
    @ bondet : nais inpoh kang,,,salken juga
    @ jakat : biasanya ngejawab,,, ” gawan bayi atau standarnya gitu mas”… (biar gak direpoti)

    Like

  3. kalo pengalaman ku, ada beberapa yang harus diperhatiin om..
    1. oli sesuai spesifikasi pabrikan (buat gw its a must)
    2. jarak maen kopling standar, jangan terlalu pendek
    3. masukin gigi harus yakin plek

    nah, tiga hal itu Insya Allah gak bikin netral sendiri

    kalo mau netralin dari gigi satu ada tipsnya juga, buka kopling sedikit, berbarengan dengan itu buka gas dikit, trus congkel perseneleng deh..

    Like

  4. Idem mas.permasalahan itu tetep ada di smua pulsar.kayaknya emang seperti itu dr Pabriknya sono.sdh dibhs di prides.bapukers,idem,rata2 smuanya ngalamin,termasuk p220 ane,utk netral plg enak dr gigi 2,r seperti anjuran bro badcop,utk netral sendiri,jg kadang2 bgitu,mending lgsg masuk gigi 2 aja,wakakakakaka

    Like

  5. emang pulsar ya gitu itu….
    Saya coba akalin, dengan mensetting idle rpm di 1500…agak lumayan om…
    Dan kalau mau lampu merah, sebelum berhenti…pada speed 5 km/jam, upayakan udah menetralkan….
    Ya akal-akalannya begitu…tapi yg jelas, gear box pulsar ini unik…kalau dak gitu, bagaimana mungkin dia bisa seirit itu…artinya, transformasi energi dari mesin ke roda bisa bagus ya karena gearbox uniknya ini…
    Masalahnya… Orang india kalau dikasi inputan susah reviewnya… Mereka lebih suka pikir sendiri…dan bajaj melindungi DTsi nya mati-matian….makanya mereka irit sparepart…biar dak ditembakin…
    Kalau jepang…mereka lebih customer friendly.
    Ini pengalaman saya…

    Like

    • @ ipan : makacih… 😛
      @ arha : wah bisa dicoba tuh..
      @ badcop : tengkyu suhu atas sharingnya…boleh dicoba 😀
      @ gpc 081 : boleh2…xixixixi
      @ samuel : o gitu yah..nais inpoh hehehe

      Like

  6. kayak beberapa temen udah share disini bro.. menjelang berenti (di lampu merah, ato berenti depan rumah) ada baeknya sebelum total berenti, gigi dinetralin dolo..
    kalo gigi netral sendiri, punya ane koq rasanya gak gitu ya? punya ane UG3 keluaran 2008 awal.. masalahnya bukan di netral, tapi dari 4 sering turun sak karepe dhewe ke gigi 3.. alhasil, mesinnya nggereng ora karuan.. 😀 Nah, masalah ini udah beres seh sebenernya, waktu ane ke bengkel resmi, trus ngaduin masalah ini, mereka ganti gear-guide punya pulsar ane. sejak itu kejadian “lompat gigi” sangat menurun drastis.. palingan terjadi kalo pas ngopernya sambil melongo doang.. 😀

    Like

    • @sabdho : nais inpoh bro…thx
      @khairil : dipantek ? wow….
      @ pretpung : nais inpoh mazbro…boleh dicoba tuh..
      @ 3A : xixixi…sering sprti itu bro….tp ya tadi…klo kelamaen cuapek poll 😀

      Like

  7. Ane Juga gan…. Ane pake Pies ( 135 ) emang juga suka netral sendiri…. udah sempet ganti kampas kopling yang udah juga mulai menipis… tapi ga memberikan solusi jitu tuh…. masih aja suka nyangkut dan netral sendiri…

    Like

  8. Sebenarnya UG4 wajib pake oli sintetik tp boleh menggunakan oli semi sintetk cos gw jg mengalami hal yg sama di pibo gw.Klo pake oli BERES sangat gk recomended cos terlalu besar molekulnya sebab rumah kopling pulsar terlalu rapat alhasil kampas dan per tdk terlumasi sempurna.Gw atasin pake per kopling smash dengan kekentalan oli 10w-40 semis sintetis lebih gampang netral dan gk pernah netral sendiri lg karena per sudah gk gampang keriting/lembek lg

    Like

Dipersilahkan berkomentar (^-^)! , Ngapunten kalau gak sempat membalas :-D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s